Followers

Thursday, July 29, 2010

..

it over...

i decide to let he go from my life..

nantilah... kabaran ini akan aku bawakan sendiri pada mak..
mak.. maaflah.. saya akan maklumkan kemudian... izinkan saya berfikir sejenak..

im crying.. with big smile.. how can i stop it..

Monday, July 26, 2010

????

?????

tanda soal penuh kat otak ni...
bengang,.... sedih... sakit ati... benci... pedih.. perit..

semua berkumpul jadi satu.. "sakit"
dan satu je yang terlintas

"kalau begini la keadaan kita,, saya rasa,.. ada baiknya kita putuskan saja..."
this is not what im trying to say...

seriously... i cant face it anymore,... it is very difficult...
rasanya,kesabaran saya sudah mula sampai di penghujung garisan..

saya tak mampu biarkan fikiran ini meneruskan fungsinya...
takut...
sungguh aku takut..kerana hubungan ini bukan gurauan.. yang senang2 begitu untuk aku tamatkan..

jadi aku tidak mahu teruskan berfikir,.. bimbang kalau-kalau minda gagal berfikiran waras... jika membuat keputusan ketika sedang dibawah pengaruh amarah... tolong berhenti wahai hati.. aku tidak mahu merasai lagi kecelaruan ini...

titik

:'(

Thursday, July 22, 2010

kesyukuran yang janggal..



salam.. oih.. dah lame yang teramat x update blog.. i have no time n mood to type it..
tah nape tibe2 ari ni ade mood lak nak update nih... mungkin sbb tibe2 teringat pasal cinte tergantung yg aku bg name kesyukuran yg janggal..

kejanggalannya begini.. (peristiwa 2mggu yang sudah berlalu)

pada minggu pertama masuk semester baru... aku sibuk mengemas rumah sewa kami...

kesibukan tu sedikit melekakan aku... ye la... sibuk duk kemas rumah... pasang almari,... tikar getah eh macam-macam la... gambar di atas adalah rumah kami heeheh sebelum di ubah suai...
eh,, bukan aku nak bincang mengenai rumah ni ye....
begini... gara-gara sibuk... aku terlupa telefon mak aku... yang kebiasaanya akan di "call" hari-hari atau 2hari sekali.. suatu petang.. aku terima panggilan dari akak aku... die cakap bapak aku masuk wad.. aku fikir... mungkin sakit biasa.. sbb bapak aku dah lama sakit... jadi tak menjadi kejutan bagi kami..

kemudian.. selang beberapa hari lepas tu.. mak aku "call" aku, lagi sekali mengkhabarkan perkara yang sama.. tapi kali ini.. dengan nada yang berbeza..
mak: bapak kamu sakit.. tenat.. berilah kemaafaan pada dia

dan aku diam,, kelu tanpa bicara.. kemudian aku balas

aku: ok

ok je?? ok sahaja yang mampu aku balas... lama aku terdiam... berfikir2 sejenak.. kemudian aku keluar... memberitahu kpd kawan2 serumahku... mereka suruh aku balik.. terima kasih as sbb hanta aku ke klang sentral malam tu jgk =) xmampu nk balas kebaikan itu..

sampai esk tu.. aku pergi ke hospital.. aku dengan faizal naik ke wad.. faizal terus menuju ke arah bapak aku.. tapi aku duduk jauh di hujung satu sudut. diam. diam dan diam..
dalam hati aku berbicara sendiri...
"sudah tua rupanya bapak aku.. entah berapa lama aku tidak melihat wajah ini.. tiada lagi wajah bengis kemerahan seperti yang aku pernah lihat dulu.. apa yang aku lihat sekarang ini.. didepan mataku adalah jasad yang lemah... lesuh.. tersekat2 pernafasannya meski dibantu alat pernafasan itu.."

diam.. diam.. kemudian aku toleh ke arah faizal... dia seakan memberi isyarat supaya aku datang dekat.. tetapi aku hanya membalas dengan senyuman yang penuh kejanggalan.
aku cari mak aku.. dia tiada disitu.. aik... pelik.. solat barangkali...

erm... aku mengeluh sendiri.. entah kenapa aku terasa begitu janggal sekali.. asing.. dan aku membuat keputusan untuk diam.


mak: haih bila sampai..
aku: baru je
mak: dari diam kaku kat dinding tu baik pegi bace yasin..
aku: hrmmm???
mak: pegi la bace yasin tu..

aku diam lagi... kejanggalan tu membuat aku kaku.. aku bergerak ke tandas... berwuduk kemudian kembali semula.. yasin sudah ditanganku.. tapi aku masih berdiri jauh di sudut itu.. aku terperasan mata mak aku mengarah ke arah aku.. perlahan aku jalan.. kemudian berdiri agak jauh sedikit dari katil itu.. aku mula membaca yasin..
sebak itu kian dirasai.. dan hati aku mula merintih.. bukan saat seperti ini yang aku harapkan..


aku dapat merasakan... ada banyak mata yang memandang aku saat aku menerusan yasin dengan pembacaan yang kedengaran lain sekali.. tidak seperti biasa.. aku abaikan.. teruskan pembacaan sehingga sudah..
mak aku kemudiannya.. menyuruh aku lapkan bapak aku... aku menolak...
sungguh aku tidak enak dengan kejanggalan ini.. kekok.

malam itu aku balik... dan aku gagal melelapkan mata.. banyak perkara yang aku fikirkan.. apakah kematian yang aku harapkan ini sudah sampai pada waktunya?? apakah kematian itu jalan penghabisan episod penderitaan.. apakah segala dosa-dosa itu telah diampunkan sebelum tiba saat kematian ini... dan aku diam.. menggigil.. sejuk.. dan panas.. sumpah aku takut untuk menghadap ILAHI pada hari keadilan nanti..

esoknya.. pagi2 lagi aku sudah sampai di hospital... subuh tadi kakak aku 'call' cakap bapak aku meracau.. mak aku tak dapat tido., jadi pagi ini aku kena pegi.. ganti mak aku .. biar dia dapat rehat.. bapak aku meracau... berkali kali doktor muda datang menjengah.. kemudian.. sekumpulan doktor pakar datang.. mereka memaklumkan bahawa keadaan semakin kritikal,, sistem pernafasan semakin lemah.. jantung semakin perlahan.. mereka memberi cadangan kepada mak aku untuk memasukkan tiub kedalam jantung.. tapi kami tidak bersetuju... doktor bimbang kalau-kalau bapak aku lupa untuk bernafas.. keadaan pagi itu mencemaskan aku.. aku belalu ke tandas..berwuduk.,,kemudian mengambil quran.. hanya itu yang aku mampu buat.. dengan harapan bapak aku akan sedikit tenang ditemani alunan suci itu.. tiba-tiba bapak aku berhenti meracau.. diam... aku kaku turun terdiam.. bangun dan mengejut kan mak aku yang tido.. pak cik di katil hadapan datang kepadaku,, minta izin untuk bacakan yasin.. kemudian suruh aku mengajar bapak aku mengucap.. saat itu aku mula gelisah.. bangun dan aku memanggil "ayah... ikut ya.. Lailahaillallah... belum sempat aku menghabiskan kalimah itu.. aku mula sebak.. Ya ALLAH,,, ampunkan dosa ayah aku..

kejanggalan itu terus hilang.. aku berkali2 membaca surah yasin... hari itu.. sehari bapak aku tidak bercakap.. tidak mintak air.. cuma sesekali meracau.. mencari mak aku.. aku hanya mampu..mendoakan yang terbaik pada waktu itu..

selang beberapa hari;... keadaan menjadi semakin baik.. aku sempat memohon maaf.. bercakap... untuk pertama kalinya..

apa yang berlaku aku yakin ada hikmahnya..
hikmahnya.. aku dapat memanggil "ayah"
hikmahnya... aku dapat suapkan air..
hikmahnya... aku dapat menyentuh..
hikmahnya..aku dapat mengzahirkan ungkapan maaf yang telah sekian lama aku simpan..
hikmahnya..aku dapat merasai nikmat kesyukuran meski dalam kejanggalan..

aku biarkan kelegaan ini
aku biarkan kesyukuran ini melekat dihati..
takut untuk memikirkan episod seterusnya..

tp apa yang mampu aku katakan... aku bersyukur biarpun aku gagal untuk menghilangkan kejanggalan ini..

TUHAN.. aku mohon kesempatan untuk terus meminta keampunanMu..