Followers

Sunday, August 22, 2010

ianya sudah berakhir..

ianya sudah berakhir..

18/8/2010 bersamaan 8 Ramadhan.. 1431H bapak aku pergi mengadap ILAHI..waktu magrib..

ia bukan lah episod yang aku nantikan..

pertama, kesyukuran yang tak terucap aku panjatkan pada YANG ESA,, kerana memberi pengakhiran yang baik buat kami sekeluarga..
kedua, hati.. tolong jangan menangis..

aku bukanlah org yang beruntung di antara adik beradik yang lain.. kerana gagal untuk berada disisinya di saat nafas terakhir..

hari ini.. setelah sebulah lebih.. aku mampu menyambung penulisan ini.. pengakhiran ini bukanlah pengakhiran yang aku nantikan.. tapi.. aku masih bersyukur kerana penghabisan episod kehidupannya adalah yang baik.. yang telah dirancang ALLAH..

buat mak aku,
tabahlah.. sesungguhnya.. wanita yang taat adalah sebaik2 wanita...
aku mohon pada-NYA.. agar memberikan syurga untukmu..

kental hatiku,,
menahan titis2 itu dari mengalir lesu..
sungguh,.hati aku terguris sayu,..sebak menahan sendu.. menatap wajah yang pucat tidak bernyawa lagi,, untuk kali terakhir..
bukan.kesedihan atas pemergian yang ingin aku ratapi,, tapi kerisauan.. saat menghadap ILAHI..
sungguh aku gerun untuk membiarkan pengadapan ini berlaku..
tp... fitrah kehidupan.. alam barzah adalah salah satu persinggahan yang wajib dilalui.. selepas kematian..
gementar hati ini tidak terbendung..saat talkin rancak dibacakan..
pulang juga kamu wahai hamba ALLAH.. moga ditempatkan bersama orang yang beriman...
amin..

kini
episod hubungan anak dan bapak telah bermula sekali lagi..tapi dalam keadaan yang berbeza..
berbicara mengenai hubungan ini.. sekali lagi aku merintih.... mampukah aku menjadi anak solehah.. yang boleh mendoakan kesejahteraan si bapa yang bersemadi disana..
cukup solehah kah aku untuk mendoakan si bapa yang menanti2 doa dari si anak..
TUHAN.. aku mohon,,. jadikanlah aku anak yang solehah...agar aku mampu mengirimkan doa dan pahala buat si bapa..

TUHAN..
aku mohon.. meski aku tidak diberi peluang untuk memberi ketenangan kepadanya di dunia.. tapi berilah aku peluang untuk mendamaikannya di sana..

amin..

Monday, August 16, 2010

soal hati

bismillah.. dengan nama ALLAH yg Maha pemurah lg Maha mengasihani..

hari ni 6 ramadhan..
syukur.. aku masih bkesempatan bertemu ramadhan tahun ini.. alhamdulillah.. syukur yg xterlafaz... rindu terubat..

tahun ni.. tahun yg menduga.. biarpun dugaan itu tidak lah sehebat tahun yang sebelumnya

kesah ini adalah kesah hati. kesah hati yang mesti dikawal dan dijaga.. bimbang kalau2 ketidakikhlasan wujud di tengah2 kemaafan dan kesabaran itu..

erm.. apa yang aku nak katakan disini bukanlah mahu menyinggung perasaan sesiapa.. atau menangih simpati.. maaf dihulurkan terlebih dahulu.. tp sekadar meluah kesakitan dan kepedihan yg terbuku.. =)

kisahnya begini..
berkali aku pesan pada hati... tolong jangan banyak berbicara.. tolong jangan banyak mengeluh rasa.. tolong jangan biar dirasuk nafsu amarah.. jadi jalan terbaik adalah diam.. tp kadang2 tersasar dari landasan kesabaran.. gagal mengawal hati.. lalu tersinggung.. dan merintih..

dalam isu perhubungan dan pergaulan.. adalah menjadi lumrah.. jika hati tersentu dan terguris.. jadi bersabarlah.. ketidaksempurnaan itu pasti.. dan aku bukanlah baik.. atau mahu menunjuk baik.. tetapi sekadar cuba untuk menjadi baik.. sekadar ingin melakukan penghijrahan.. pada tahun ini.. =)

kali ini.. hati aku byk terguris.. aku yang semakin sensitif barangkali...tp sungguh aku sudah byk kali terguris.. lalu sekali berdiam diri menjadi pilihan aku untuk aku redakah persaan ini.. diam aku bukan bermaksud aku sombong kawan2 ku.. bukan bermaksud aku merajuk.. tolong jgn menuduh.. tp aku sedang meredahkan ketidakselesaan hati ini.. aku sedang cuba untuk membiarkan hati ini berkata2 lebih.. .. lalu aku memilih untuk diam dan diam. titik.

maaf la wahai kawan yg berkenaan, aku cuba untuk membuat hati ini tidak terguris.. tp ternyata ianya gagal... sampai aku turut gagal untuk senyum.. maafkanlah aku... aku cuba untuk tidak menunjukkan aku sebenarnya sedih.. tpo ternyata aku tidak mampu untuk menipu perasaan sendiri.. kesedihan ini sungguh nyata sekali. dari hari ke hari.. kemurungan ini semakin dirasai.. malah dalam pergaulan harian jg.. maaf aku gagal menghilangkan rasa sedih ini.. aku cuba tp sungguh aku terguris.. maaf.. :'(

kawan, aku pun punya perasaan.. punya nilai kemanusiaan.. maaf la andai pertanyaan aku membuat kalian rimas..aku tidak berniat untuk mencampuri urusan kalian.. hanya sekadar bertanya.. tanpa mengetahui sebenarnya soalan itu tidak layak aku ajukan.. maaf, andai tuturku membuar kalian menyampah.. jadi izinkanlah aku diamkan diri..
kalian.. sungguh aku kekok dengan keadaan sebegini.. tersasa seperti wujud jurang antara kita..
kesilapanku juga barangkali.. aku janji lepas ini,, tiadal lg persoalan mengenai kalian akan aku ajukan... tiada lagi senda gurau untuk kalian dari aku..dengan harapan kalian akan menjadi lebih selesa dalam hubungan kita..

kalian, aku tinggalkan kesedihan ini di dasar hati.. kau izinkan kemurungan ini menetap sini dasar hati aku selama mana yang bisa.. asal saja aku dapat kikis amarahku pada kamu,, asal saja aku dapat hilangkan goresan luka ini.. supaya aku tidak lagi terguris oleh kamu.

jadi hati, aku mahu kamu diam saja.. jangan banyak berbicara.. biarkan saja luka ini.. jangan risau kamu sahaja yang merasainya,.. bukan merekan.. biarkan saja.. ia sekadar luka didalam.. tidak ternampak diluaran oleh mereka..

hati,, pesanku pada mu.. kurangkan lah berbicara.. diam lah.. biarkan runtum jiwamu pudar sendiri..

kepada kalian yang berkenaan.. maaf.. aku gagal menjadi kawan yang baik
=)