Followers

Monday, September 9, 2013

Tunggu apa? Adam?

Ku toleh jauh ke dalam dasar hati
Apa yang aku cari
Jasad serupa mati. 
Hidup umpama tiada erti
Kalau mati lagi ngeri.

Ku toleh ke dasar hati. 
Apa yang aku cari
Kalau bukan lelaki
Bakal imam yang sejati.

Ya. Desir ombak itu
Bunyinya damaikan hati yang merindu
Ya. Sapaan angin bayu 
pesisir pantai desaru
Sekali sekala membawa bersama titis titis sendu
derita yang bersarang berabad lama jadi tamu

Tidak aku tahu 
Apa yang meluru
Sampai aku tersedu
Lari dari rindu
Mengcengkam saban waktu.

Aku. 
Apa yang aku cari
Dari hari ke hari
Membawa hati
Seperti sepi
Tapi tidak ditemui apa intisari

Aku. 
Menitir bibir pantai,
 mengejar ombak
Menghidu bau ini. 
buat hati makin sebak. 

Saban hari.
Tempat aku disini. Dilaut ini. 
Bau hanyir
Angin semilir. 
Deru ombak
Kian mengocak.
Pepasir memutih
Itukah sedih.
Nyior melambai
Seakan merungkai
Kicau burung
Rindu bertarung. 

Semua menggulung rindu.
Yang tak henti datang bertamu
Ulik hati sampai sebu

Lalu apa yang aku cari. 
Penat berjalan lalu berhenti
Beteleku sedari dihinari.
Itu tanda hati sepi. 
Jangan terbuai dalam mimpi.

Aku.
Apa aku hidup dalam kenangan?
Membuai harapan
Menunggu putera idaman
Mabuk dengan cinta tiada sepadan
Walhal itu semalam
Yang seluruh kenangan bakal padam
Saban waktu makin kelam
Tinggal cuma parut dalam.

Aku. 
Apa yang aku cari
Intai dari kamar sendiri
Nampak kosong tiada penghuni
Seakan hari tiada mentari
Hidup bukan seperti bidadari
Kalau lupa pada ilahi.

Apa yang aku cari 
Tidak lagi aku temui
Cumanya nanti
Aku mahu pelajari
Jangan pernah berhenti 
Kalau bahgia yang dicari

Adam itu
Ajar aku benamkan rindu
Tahajud kalau syahdu
Jangan lena di tempat beradu
Bimbang rugi dimakan waktu
 
Adam itu, 
ku menunggu
Waktu dia pulang bertamu
Bawa secebis ilmu
Untuk aku tumpang kasihmu.

Adam itu, 
Ujarnya
Aku perlu pulang ke desa
Bawa bersama hati yang luka
Jangan mengejar ombak sahaja
Itu kerja sia sia

Adam itu,

Katanya aku perlu balik segera
Genggam erat sendu dan duka
Jangan sampai tinggal sisa
Balingkan saja
Kalau takmampu bawa bersama
Takut nanti bertambah bisa
Merobek jiwa angkara cinta

Adam itu,
Suruh aku segera
Pulang pada DIA
Tiada dengan apa
Selain cari pemilik rusuk jua.
Dengan dia bersama
Menjadi imam harapnya
Moga pulang bekalnya ada
tidak tandus di masyar sana


Adam! Mana?
Aku cari suara dia
Tepinga pinga
Suara ombak makin bergema 
Menutup gegendang telinga
Teriak hati tidak bersapa
Apa tadi bicara dia?
Ajak aku pulang sebelum senja!

Adam!
Mana dia?
Teruskan bicara
Sampai bila bila


090913_14:18




Wednesday, September 4, 2013

Bayang siapa?

Kalau bisa aku tinggal di sana
Tidak mahu aku bawa bersama
Kalau bisa aku leraikannya
Tidak mahu ku kendong duka

Pelarian aku hajatnya 
Kerana mahu tinggalkan ia
Mahu tinggalkan semua cerita
Biar semua disana.  

Pelarian ini terlalu lama.
Terasa ngilu tumit
Kerongkong kian memerit. 
Kucari hentian di kala panas terik.

Lalu hentian ini dipilih sebagai teduhan
Bawahnya ada bersama musafir jalanan
Mengenal mereka ibarat satu perancangan
padanya ada ilmu kehidupan
Yang perlu aku teguk, jadikan pedoman.

Musafir jalanan
Mereka ibarat medan persekolahan
Memberi ilmu kematangan
Untuk aku teruskan perjalanan.

Kalau bisa aku mahu tinggal ia di sana.
Tidak mahu ku bawa bersama.

Lelah itu rupanya aku kendong semua
Pahit itu rupanya datang bersama
Tidak aku tinggal disana.

Cumanya pelarian itu.
Membuat hati aku jitu
Terus kelu
Membisu dalam rindu.

Perlarian itu, 
Dalamnya ada sendu
Terus membelenggu
Taman hati dengan cinta syahdu,
Yang tidak ku tahu apa ia madu atau candu?

Hentian tadi
Tempat aku berhenti
Melerai lenguh sendi
Rupaya menjerat hati
Menyekat cinta jangan pergi
aku bagai dalam mimpi
Harap ia cinta abadi 

Ahhh jerit pada hatii
jangan jadi jenin
Berangan sampai pening
Harap putera jadi pendamping
Sedang hati makin camping
Sangka dahan rupanya ranting
Tunggu masa mahu terguling
Nahh mana dia putera bersampin
Ulik lagu cinta guna seruling. 

Kalau bisa, aku mahu tinggalkan ia

Tapi apakan daya
Rupanya tiada upaya.
Kubawa bersama.

Aku berhenti berlari,
Sesekali duduk sendiri
Jenguk dalam hati
Cari erti sepi yang tak pernah mati.
Owhh rupanya aku lupa ilahi
Abai segala janji 
Tidak aku tepati setelah turun kebumi

Aku, tidak lagi berlari
Menjengah peribadi
Apa lagi yang aku lari
Kalau itu bayang sendiri?

Aku yang hina
Lupa dan leka
Pada DIA semua empunya
Sedang jasad pinjaman belaka
Sombong dan angkuh bagai cari bahana
Lupa diri sang pendosa. 
Menunggu masa dibicara oleh empunya.

Apalah ertinya 
Perlarian bagai sia sia
Jika tiada ilmu didada
Maka jadilah aku jahil belaka
Sampai bila bila. 

050913_01:30am