Followers

Wednesday, March 26, 2014

sehelai nyaman

---
sampai satu tika,
aku cari mana dia parut yang kau tusuk dahulu
tiada.
aku cari mana darah yang merembes dari nanah yang kau toreh
tiada.
bahkan aku barangkali hampir lupa
jiwa ini juga pernah kau tikam rakus
dan aku masih beri kau senyum bahagia
--sampai penghabisan,
kalau esok kau datang merobek rakus,
nescaya lusa aku masih memberi senyum.
tiada tara kuasa rabbi, pinjamkan aku
dan yakin sekali aku
ini bukan kuasa cinta.
bahkan khaliq yang esa.
----

sehelai nyaman,
kurnia dari Tuhan. 

memberi aku titis titis damai
yang tak mampu aku ungkap 
selepas datangnya  derita 
yang tak terucap.

sehelai nyaman
kurnia dari Tuhan,

memberi aku peluang
meski aku terjunam berulang ulang.

kasih tuhan,
mengirimkan aku damai,
setelah di titipkan duka dan derita.

damai dari tuhan,

aku tidak mampu luahkan dengan bicara kasar ini.
demi tuhan, 
ia diberikan kepadaku
dengan nilai keihsanan yang Maha agung.
 

aku tidak punya bicara apa 
selain sebuah tenang.

-------

yang mencarikkan hati ini,
bukan namanya selain adam.
yang membelah jiwa terluka 
bukan namanya selain adam.
yang membenih bahgia dan cinta
bukan namanya selain adam.
semua ia.

didatangkan dia kepadaku
entah asbab apa,
hingga hari ini pun aku masih memujuk 
didatangkan ia pasti bersulam hikmah.    

-.-

satu tika dahulu,
ia mengetuk jiwa,
menghulur piring piring bahgia
menyantap bersama.
ia yang sama,
memberi kotak kotak tawa
tersulam hilai cinta.
dan terkemudian,
ia juga yang membalut racun
tinggal dimuka pintu
tak tertutup 
menyerak benih durja
hingga teranap seluruh pondok gembira.

ia,
yang datang mengetuk sopan
memberi aku harapan
saban hari berubah kelakuan
hilang santun dalam pedoman.

ia yang sama
yang datang mengetuk sopan
menusuk jiwa dengan belati tajam
terbenam dalam
darah hanyir berserakan.
dan ia tinggalkan,
tak toleh meninggal pandang.

seusai subuh,

ia datang lagi bertandang,
aku sambut kunjung beralas dulang
memberi ia ruang
demi menolak keruh diempangan. 

yang datang bertandang,
ia yang sama seperti semalam.

membaja sama di taman idaman,
membelai nyaman di laman.

yang sama,
menusuk sabit 
sakit tiada rasa
yang ada darah likat
membasah dada
hilang seluruh kudrat.

--

datang lah,
tikam lah,
tusuk lah,
robek lah.

aku tiada apa.

cuma
kalau kau cari parut duka.
ianya tiada.

bekal rabbi padaku atas duka
tiada tara.

demi sehelai nyaman ini,
kuasanya dari rabbi.
aku kunci 
rasa benci
kalaupun kembali
ia cuma untuk teladani
bukan untuk disimpan mati.

yang datang membenci
tak mampu aku hadapi
kalau bukan kurniaan rabbi. 

**yang ada pada aku
tinggal sebuah tenang.
**yang ajar aku
luka sebuah duka.

hidup ini lebih bermakna 
kalau derita dekatkan kita pada pencipta. 

Friday, March 21, 2014

di gari lepas tak lari

gerimis membasah bumi
membuai mimpi
mengulit kala dinihari.

titis titis membasah hingga ke hati,
redup sendu dirasai,
mendodoi indah si puteri.

gerimis membasah bumi,
menyimbah dingin terus ke nurani
meneman hati menyanyi.


di gari bagaimana hingga lepas pun tak lari, 

lewat semalam,
ia mendatangi puteri,
memberi ukir senyum
terus terkejap cinta disanubari. 

dewasakti turun kebumi, 
melihat sang puteri
mengulit mimpi
dengan cumbu yang diberi.

gari apa hingga tiada dipagari
bukan berkunci
dan puteri tidak betah menanti,
hari demi hari walau tiada janji. 

arjuna dewasakti, 
turun ke mari, 
menyimbah cinta ke bumi, 
di taman sang puteri. 

peluk kejap tubuh gagah
membuai hari jadi indah
luruh semuah resah
terpadam semuah gundah
terbayar rindu sudah.

peluk hangat resap cinta
cumbu mesra membuai bahagia, 
harapnya ia bukan racun berbisa
tunggu waktu padamkan tuannya. 

dewasakti,
turun kemari
membuai hari hari
merungkai resah yang terpatri.

peluk hangat
pegang erat
hati ini terkatup rapat.

di gari lepas tak mahu pergi,
setia menanti
biarlah nanti
tiada bahagia bakal diberi
si arjuna dewasakti.
biar
biar sampai mati 
indah ini digari. 

yang hidupkan ia
kejap peluk arjuna
yang senyumkan tawa
cumbu asmara arjuna
yang taburkan bahagia
kejap erat dada perkasa
yang kirimkan duka,
sedikit cuma
biarkan ia.

pun kalau arjuna
membubuh racun dalam dakap ia tidak mengapa
sedia ini ada
pun kalau arjuna
menyuntik candu dalam cumbu mesra
tidak mengapa
sedia ini sudah lama ada. 

tak betah menjadi setia,
bukan dia. 

dia, 
memilih kejap dan erat arjuna
walau ia tahu janjinya bahagia selama
tidak pernah ada. 
pun memadai seketika
untuk dikenang selama nyawa ada
biar indah indah saja.

di gari apa lagi kalau bukan cinta
itu sahaja.
berikan ia cinta
tegukkan ia bahagia
sulamkan ia senyum tawa
lepaslah takkan kemana
ia membubuh buta
takkan meronta untuk intai bahagia luar yang ada. 

dan arjuna,
kalaupun yang membubuh racun itu ia
tidak pernah dipersoal apa.
biarkan saja.


gerimis membasah
pulangkan resah.
buai mimpi indah. 


Friday, March 14, 2014

marhaen cuma

assalamualaikum dan selamat petang. moga rahmat Allah yang melangit luas ini dititip dikit kepada kita. hamba sahaya. 

maha suci Allah yang punyai segala yang ada. tuan segala kerajaan langit dan bumi. pemilik segala jagat dan cakerawala. Allahhuakbar, pulangkan kekuasaan kembali padaMu Tuhan dengan lafaz alhamdulillah, kerana telah meminjamkan secubit rahmat kepada diri kerdil ini. Alhamdulillah. 

menghampiri dunia ke pengakhiran suatu yang sering dituturkan mudah. namun dalam sedar atau tidak sy yakin, kita yang leka ini ada perasaan getar dalam dada yang tak terluah. 

menyaksikan pergolakan antara ummah, baik di dalam atau di luar negara. sudah cukup merundum jiwa marhaen sy. jangan dikira lagi kisah ummah saudara seagama kita di palestin di syiria di iran di afganistan di kemboja di afrika. pandang saja ummah di dalam negara kita. begolak. bermewah mewah. hidup melarat. bertempik menunding sana sini mecari salah engkau dan dia. saban hari bersuka ria menari dandut berdisko riang di  malam minggu, meneguk arak dan todi. Allah. Allah. pandang sahaja di sini. sudah cukup merobek jiwa dan naluri. 

secukup manakah kebaikan kita yang ada yang membolehkan kita layak ke syurga. sekebal manakah kita hingga enteng memandang kejahatan yang akan menolak kita junam terus ke neraka nauzubillah. 

kalau kira kelayakan ilmu untuk bercakap soal syurga neraka, dosa pahala, baik jahat. tidaklah selayaknya sy. namun bukan tiket layak atau tidak, tiketnya..  mana mahu bawa jasad ini kalau Allah nanti palingkan rahmat kepada kita. nauzubillah. sy tak punya apa apa kelayakan. tidak punya apa apa kepakaran. lalu sy pilih untuk menjadi penimba ilmu. mohon allah pilih sy. insyaAllah. 

sebelum ini sy pernah tulis, jalan kebaikan jangan kita kira ia enteng. bisik syaitan tidak pernah henti meniup cuping cuping telinga ketrurunan Adam a.s. selagi belum khiamat. 

jika ada peluang, dampinglah diri bersama para ilmuan agar hati dan nurani terdidik. 

kadang kala, kita sering bertanya 'kenapakah Allah takmahu makbulkan doa aku' 'kenapalah Allah sanggup beri aku ini dan ini walhal aku telah lakukan ini dan ini' 'kenapalah Allah tidak memberikan aku ini dan ini sedangkan aku telah usaha untuk dapatkan ini dan ini' 

keluh kesah. apatah lagi saat ditimpa musibah bertalu talu. lagi lah bertambah ngilu. 

kalau ujian diberi tika kita bermewah mewah bersenang senang barangkali kita tidak sedar yang diterima itu ujian. 

yang kita sedar, yang kita rungut saat Allah berikan ujian dan musibah yang mensusahkan keadaan kita. barangkali seperti bocor tayar saat nak pergi kerja dihari ada mesyuarat penting. barangkali juga seperti takdapat nak bayar sewa rumah bulan depan. nampak enteng bagi kita mungkin, tapi untuk dia? Allah sahaja yang tahu hikmahnya apa, mampunya siapa. 

demikian, janji Allah tidak pernah akan membenani hambanya melainkan ianya mengikut kemampuan. dan tiada yang sia sia selain penuh berhikmah. ujian atau musibah, Allah utuskan untuk kita supaya kita yang leka ini akur kuasa mutlak tidak ada pada kita, dan kita cumalah hamba sahaya. 

pun begitu, saat ditimpa musibah dan ujian, bukanlah senang seperi yang kita tuturkan. ianya perit. ianya payah. dan ianya menuntut keikhlasan kesabaran bahkan keredhaan. bukan mudah. 

bukan mudah mahu bisikkan pada hati menerima segala jenis kepayahan dengan keberlapangan dada. bukan mudah! sekuat bisikan kita pada hati agar berlapa dada, agar yakin Allah ada, agar ikhlas, agar redha, sekuat dan segigih itulah syaitan yang dilaknat Allah membisik bahkah melaung kembali bisikan bisikan celaka kepada kita agar kita kufur. Allah. lindungi hati ini Allah. 

lemah tak berdaya Allah. 

meredah hari hari mendatang dalam dunia dipengakhiran ini bukan mudah. lalu memilih jalan Allah juga bukan lah semudah memuntah dakwat atas buku mencatit diari untuk hari ini dan semalam.   

musibah demi musibah menimpa dan mendatangi kehidupan kita hari ini. pandanglah ia dari sudut mata hati. pandanglah ia sebagai teguran dan amaran dari Allah buat kita yang tidak pernah tidak leka!!! 


kuliyah oleh ustaz badlishah mengenai tanda tanda kiamat, nyata membuka nurani sy. 

Allah..
betapa aku tiada upaya selain pertolongan dariMu yaAllah. T_T 

untuk sahabat. cari lah buku, baca lah. carilah guru. tuntutlah. kita berada di pengakhiran. mari kita usaha mecari redha Allah agar kita menjadi sebahagian ummat muhammad yang diberi syafaat oleh baginda, dan kita adalah hamba yang Allah berikan kasih sayang keampunan untuk ditempatkan disyurga. amin yaAllah. 

untuk saya sendiri. Allah getar jiwa ini tak terluah. dosa mengunung tinggi ini apa sempat terampun sedang hari hari ini pun sy masih jahil dan alpa. walhal peringatan dalam al-karim sedari dulu lagi sudah jelas dan nyata. yang memandang enteng dan remehnya sy. maka jadi lah sy sebahagian dari orang orang yang rugi. astarghfirullah. balikkan kembali hati ini ke jalan yang benar. 

doakan sy semoga sy terus dipilih Allah untuk diberi taufiq dan hidayah. 
doakan sy agar kebaikan sy yang tak seberapa ini apabila dihisab nanti melayakkan sy masuk kesyurga Allah yang abadi.
doakan sy agar kejahatan sy yang menggunung tinggi ini sempat terampun dan pabila hitung nanti tak tersangkut di titian sirat. nauzubillah. 

mari kita pulang kepada asal. 
mencari redha dan ampun dari allah. 
mari. 
mari kita cari jalan benar yang akan membalikkan hati kita pada hakikat kelurusan dan terus mencari redha ilahi. insyaAllah. 

mari kita munajat agar Allah tetap menjaga kita dan seluruh keturunan kita dari siksa kubur dan azab api neraka. 



mati sekali namun hidup bukan!

assalamualaikum dan selamat petang. moga kita terus di bawah rahmat dan redha Allah. 

negara kita masih berselubung sendu dan duka atas kehilangan kapal terbang MH370. kehilangan yang masih tiada punca. maha suci Allah yang mentadbir seluruh alam ini, maka kehendak Allah pasti kita tak daya menghalang, pun tidak kita ketahui hikmah mahupun musibah apa dari perancangan allah ini. namun yakin lah, ianya berhikmah, bahkan tidak pernah bersia sia. Innalillah. kepada Allah kita kembali. 

saya, dia, anda, kalian mahupun mereka, kembali kita kepada satu sahaja yakni Allah. agama apa pun di dunia ini kita anut, rumah apa pun di dunia ini kita huni kenderaan apa pun di dunia ini kita tunggang, baliknya kita sama berpakaikan kafan putih, jika islam. berbaringnya tiada bernyawa tinggal jasad semata. Allahuakbar. 

saya perhatikan dari jauh. ramai yang terlalu lantang melabel, mencemuh, menguar kan pendapat sendiri, tidak kurang yang memberi suntikan positif memohon keluarga mangsa kuat dan tabah. memohon doa, supaya Allah mudahkan urusan. apa pun pendapat yang mereka pegang, apa pun ayat pedas yang mereka laung saya yakin tidak lain mereka hanya mahu mangsa MH370 kembali dengan selamay insyaAllah. ataupun paling tidak ada kesudahan untuk menantian merek. *mudah mudahan. 

peristiwa demi peristiwa yang menimpa negara merengut hati kecil sy. sy yang tiada upaya selain memohon pertolongan dari Allah melalui doa. doa yang entah mustajab atau tidak. dek kilaf yang terlalu banyak. allah. di mula dengan banjir, kehilangan hampir semua harta benda, kemudian kemarau yang berpanjangan.. dan sekarang musibah kehilangan MH 370. allahurabbi.. sy lihat pincangnya iman kita hari ini makin jelas. saya sendiri yang jahil, terasa remangnya tatkala membaca bait bait pendapat umum die dada media. bukan tiada yang berinput positif, berpandu akal dan iman, ada! cumanya banyak juga yang bercakap demi  mahu bercakap semata. yang bercakap mari kita berdoa supaya Allah balikkan MH370 sambil sebelahnya ada bukan mahram sedang berpelukan! ***contoh! 
ada juga yang bercakap ini petanda akhir zaman, kiamat sudah dekat! tapi masih berpelacuran bermaksiatan. **contoh! allah allah. sy tidak menunding jari ke arah mereka mengatakan mereka keji dan saya lah yang mulia. tidak tidak sama sekali. namun dalam hal ini, kesannya menikam dalam ke hati saya kerana mana tahu sy sebahagian dari mereka yang lalai itu barangkali. 

doa saya terhijab selama ini mungkin kerana dosa dosa saya menebal dan membalikkan doa saya kembali barangkali mahu saya lebihkan taubat. barangkali mahu saya cucikan dosa mulut dan mata. barangkali. tiada siapa yang tahu ia apa selain Allah. **terus berbaik sangka. Allah itu rahman dan rahim. 

kisah dajjal, sy suka menonton tv alhijrah pukul 6 petang. kupasan untuk tajuk tanda tanda kiamat satu persatu di kopek, di siat dihurai. tusuk terus ke dasar hati. Allah.. betapa sengsaranya zaman kedatangan dajjal itu. apa sy mampu perjuangkan islam yang sy anut sedari kecil lagi? T_T  apa saya mampu pertahankan kalima syahadah dibibir dan kejapkan dihati ini tika saat dikecam dajjal laknatullah itu nanti. nauzubillah. sy takut. sungguh. kalau saya ini sudah rasa pincangnya hati melihat mewah dan bebas mereka bersulamkan duit dalam harian, apa nanti mampukah saya memilih api seperti nabi pesan berbanding air yang dajjal janjikan? Allahhhhhhh sy takut. 

matikan sy dalam iman Allah. 
matikan sy dalam syahadah allah. 

T_T  

kita lupa. sering. yang mati ini cuma sekali. namun harus kita ingat hidup kita nanti ada lagi bukan sekali sahaja disini, sudahnya kebangkitan dua disana, sana yang abadi. 

maha suci Allah. 

musibah ini sy kutip berhikmah. takdaya saya tarik teman teman masuk ke gelanggang perjuangan saya. namun saya harap Allah pilih saya, dan makbul doa saya supaya saya dan mereka kembali kejalan yang benar, jalan yang allah redhai, jalan pencinta rasul dan agama suci islam. 




Allah dampingkan hati aku dengan orang yang mencintai agamamu,
agar hidup dan matiku tidak ada matlamat lain selain redha dan syurgaMu.
Allah temukan aku dengan pencinta pencinta agamaMu agar jahilku tepimpin dek ilmu mereka yang mencintai ilmu dan agamaMu melebihi lautan mewah dunia. 
Allah kunci hati aku dengan kunci taqwa, agar damping hatiku dengan teus mencari rahmatMu dunia dan akhirat. 

bagaimana mahu bisikkan pada jiwa kosong ini bahawa jiwa jiwa yang beriman tidak pernah tandus selagi ada iman dan taqwa.  
bagaimana mahu bisikkan pada  jiwa kontang ini bahawa kesukaran yang ada ini penuh hikmah di hari mendatang!? 
bagaimana?

bagaimana aku mahu bisikkan pada taulan bahawa jalan taqwa ini payahhh namun wajib kita turut. bagaimana? 
bagaimana mahu aku bisik pada taulan, 
marilah kita pulang pada rabbi, tinggal jalan maksiat tinggal haram dan celaka. bagaimana? sedang aku sendiri tewas. mahu pimpin mereka bagaimana atau paling tidak mahu ajak bagaimana. T_T tiada upaya Allah selain doa kudus dari aku yang hina. 

kalaupun nabi kekasih Allah rasul tercinta diuji hebat, lalu aku siapalah cuma. T_T

Sunday, March 2, 2014

puisi rindu lagu cinta

puisi rindu, 

aku karang puisi rindu
untuk kamu penghuni kalbu.

di dada tinta cinta
pena laju memuntah cerita
cerita rindu
rindu kamu
dari aku. 

puisi rindu

aku tak punya daya
untuk menolak cinta
yang hadir tidak kira masa
menyenyak indah dalam jiwa
meski aku tak pernah pinta. 

aku seperti hilang upaya
menyimpan cerita 
menyembunyi rasa
menyorok cinta
yang aku kira tunasnya
makin membaja
walhal tidak pernah dijaga
hatta disiram benih cinta.

hati membelah
saban hari rasa gundah
menunggu sudah
duduk tak betah, 
mandi pun serupa tiada basah. 

puisi rindu,
aku karang saban waktu,
tika rindu bertamu
ini sahaja yang aku mampu
mengirim bait bicara buat kamu
di angin lalu. 
moga Tuhan sampaikan bisik padamu
aku rindu.
rindu kamu
rindu detik kita bertemu
rindu detik kita bersatu
satu tika dahulu.

puisi aku tiada seni asmara
tiada ayat menguntum jiwa
membuai cinta sang dewa
tiada apa apa
sekadar puisi dari jiwa
yang mengurai kata
tulus, tiada rasa
selain sarat dengan cinta
dan sekeping setia. 

kalau tika ini
kau rasa dingin
mencecah di dada hati, 
itu bisik dari aku bukan puteri.

kalau tika ini
kau nafi,
kau kata tiada aku disanubari
tiada aku dalam hari.
pun aku tetap disini
tidak mengharap cinta bersemi
tidak.
kerna
tiada apa janji terpatri
selain kau yang meninggali
sebuah jiwa dala, kenangan untuk diingati.
barangkali sampai mati.

kala senja kelmarin
aku lemparkan rindu yang tersimpan
jauh nun di hilir semantan,
aku kira mana mungkin ia mudik 
kalaupun ada cebisan terpercik
tak mampu basahkan carik.

nahhh  belum pun embun datang,
rindu yang aku hantar pulang
makin enak bertandang,
mengisi segenap ruang
mencicip cinta kembali bertandang
apalah daya aku menghalang. 

arjuna
bawakan cinta ini bersama
saat kau pergi ke ufuk tenggara.
aku bilang bawa ia,
takmahu aku terima
bibit bibit cinta ini makin membuta
memamah jiwa 
saban senja
mendodoi angan sulam tawa bahagia
bahagia semalam, yang sementara
sedang esoknya tiada apa
selain jiwa sengsara
mengenang sejarah kita!

puisi cinta,
ini sahaja yang aku ada
untuk mengubat jiwa
menyembuh duka.

aku biar saja
sepoi menolak jendela 
kala senja.
aku tiada upaya
mengunci waktu
dari terus datang bertamu.


-------------------------------------------------