Followers

Sunday, June 22, 2014

sebuah rasa

sebuah rasa
yang hadir tak kau pinta
tidak kau suka
namakan rasa itu sebuah rindu.

sebuah rasa
yang yang tidak ada penghujung
datang tidak mampu dibendung. 


tempik teriak padang dinding hidup
gema memecah hening!
pantul balik ia pada dasar
yang pasaknya sebuah rasa
rindu!

sebuah rasa
hadir tidak aku pinta
tidak aku rela
tidak aku sengaja
da ia ada.
bukan maya.

rasa yang takdaya aku hambat
makin lama makin mendekat
 peluk erat
makin rapat.

rindu
aku terjemahkan pada kamu
datang bertemu
tidak kira waktu,
meski saat buntu atau keliru.

sebuah rasa
hadir tanpa aku pinta
tidak aku rela
tidak aku sengaja
dan ianya ada. 
bukan maya.

sebuah rindu. 



Monday, June 2, 2014

yang kurang tak cukup

pernah satu tika
kita rasa semua tak kena?

dimana
--
orang semua gapai jaya
kita saja yang gagal mendakap duka
orang semua punya kereta
kita saja yang berbasikal tua
orang semua punya rumah di kota
kita saja menyewa di pangsa.

pernah satu tika?
kita rasa kitalah yang paling malang
tidak punya wang
semua kenalan tiba hilang
tiada satu pun datang.

pernah satu tika
kita rasa kita mahu dia
tapi dia tidak pandang pun kita,
dia dan mereka menjengah sana
tinggal saja kita
yang jalan pulang membawa duka.

pernah satu tika

kita rasa kita sudah cukup gigih bekerja
tapi duit tidak pernah ada
hujung bulan berpuasa
kerempeng perut setiap masa.

pernah satu tika

kita rasa kita lah yang lebih rajin menelaah dari dia
tapi keputusan dia lebih hebat dari kita
walhal die dari pagi ke senja tidur saja
malam keluar bersuka ria
tidak seperti kita
menceruk di hujung beranda
menelaah sehabis daya.


pernah satu tika

kita rasa kita lah yang bertunggang terbalik
membuat yang terbaik
sampai detik
kita yang di ejek
dipandang jelik
dia yang menempa baik,
dia yang disanjung pendidik.

pernah?

pernah kita rasa kita lah paling malang
hingga setiap peluang
tidak pernah menjengah datang
untuk kita rasa nikmat menang.

mari.
mari sy khabarkan satu berita tenang.

duduk lah.
tarik nafas hilangkan lelah
kita sebenarnya pura pura tabah,
tidak mahu mengaku kalah
tida mahu jatuh rebah.

kan kita sudah cukup kuat
menepis sendat
dengat seluruh kudrat.

kurang tak cukup
selagi tajuknya diri ini manusia
sampai kapan pun ingin tidak terkatup
ada saja kehendak jiwa
yang mahunya sama seperti mereka
ya.. mereka diluar sana.

pun sekali sekala
duduk diam
paut sila
renung dalam.

--apa kilaf kita
hingga
segala usaha tercangkut
semua doa tidak satu pun sangkut
semua cita tidak bertaut
semua harta hilang kelaut
semua tempat tiada berpaut.

--
mari paut sila
membuka minda

--apa sekali pun
kita sedaya yang ada sudah tekad meninggal cela yang ada
kita semahu yang ada mahu meninggal semalam yang celaka
kita semampu yang ada ingin kembali hidup bahgia
kita sebaik mungkin mahu pulang cari pencipta
mahu kejar syurga yang katanya semua indah belaka.

cuma
terkadang kudrat menipis
terkadang kesabaran mengikis
terkadang mengah melawan arus

--
jalan pulang dirasa jauh
tidak terdaya menentang musuh
lantaraan dugaan bertali arus.

selagi tajuk hidupnya hamba
jangan kita lupa,
kita ada penciptanya
yang setiap geri dilihat sana
yang setiap inci diperhati DIA
yang setiap laku dinilai Pecipta

jangan kita lupa,
kita ini tiada upaya
sedang jasad pun pinjaman cuma
lalu apalah saja diri kerdil tidak bermaya.

yang kurang tak cukup

rasanya ada
kan ada selagi kita hamba
kan wujud selagi jadinya manusia

cuma,

saat hati
 disentuh rasa kecewa
 dirundum duka nestapa
 diasak rasa pedih merobek luka

--bisikkan pada ia,

dunia ini bukan tempat kita
dunia ini bukan tempat akhirnya
dunia ini tidak pernah ada bahgia
dunia ini tidak pernah janji adilnya

selain ianya milik Tuhan sekalian alam jagat raya.

--bisikkan pada ia,
bertahan saja selagi upaya
Tuhan kan ada
tidak pernah meninggal kita.

pulangkan segala pada DIA
yang MAHA BIJAK mengatur cara
moga pulang kita bekalnya mulia
untuk cukup menjadi penghuni syurga.

===puchong==09:57==03062014