Followers

Friday, August 22, 2014

celaka berserak.

tahu apa rasa selepas kau humban babi
pada aku 
setelah kau bilang babi itu jangan dekat.

tahu apa rasa kau curah arak
setelah kau cerita pada aku
hamis tengik bau air setan itu
mencanak sampai ke hempedu!

tahu apa rasa?
 lebih celaka dari kau jilat darah  hanyir merembes!

ciss

semalam yang cerita pada aku

tentang sabar
tentang ikhlas
tentang angguk faham jiwa
tentang jalan seiring sampai syurga
tentang hidup ini sementara
bukan kau???

dan hari ini tiba dirasuk apa
kau persetan kata
yang kau hembur aku.
atau sudah lupa.

nah ini dia yang aku bilang tu hari

yang ada depan depan aku
semua baik baik
jalan bongkok menunduk
bersongkok,
yang sengih tak lekang.
yang suara lunak di pendengaran
kalau belakang
hanjing!!
kalau belakang
babi bertambun!!



ni dia. aku jumpa.


paling paling,
-kau bagikan aku angguk
--senyum yang dalamnya inti sinis.
berlapik sebaris gigi
--tabir ikhlas. walhal tiada ia.


 belum sempat aku pusing,
toleh kebelakang,
kau sudah bisik celaka ditelinga dia.
kau sudah ludah jeliknya sama aku .

serak segala celaka,
 durja.
melata.

dan hari ini aku tau mana mahu cari sebuah celaka
celaka
yang kau tempa untuk aku sedekat lama

kau tahu mana babi bertambun yang kau boleh dapatkan.
mulut yang manis manis saja bicaranya
bukan yang awalnya buak celaka ada bersama..



cisss
 



Thursday, August 21, 2014

celaka dan babi bertambun

yang benci benci realiti
yang sanjung sanjung tak pijak
 -- lakon.

depan santun
belakang babi bertambun

nahh hidup!!
hadap!!

yang ada depan depan aku
semua baik baik
jalan bongkok menunduk
bersongkok,
yang sengih tak lekang.
yang suara lunak di pendengaran
kalau belakang
hanjing!!
kalau belakang
babi bertambun!!

nah hidup kau,
celaka pun kau.
hadap!!

yang benci benci realiti,
bibir muntah buah celaka
mencarut minda
tiada santun
yang tinggal membedah dikma!


yang itu nyata!

ahh persetan segala cerita yang aku kata
kau peduli pun tiada..

paling paling,
-kau bagikan aku angguk
--senyum yang dalamnya inti sinis.
berlapik sebaris gigi
--tabir ikhlas. walhal tiada ia.

yang memberi buah celaka
memuntah lahar bicara
itu ia.
yang ajar kau pijak pada paksi nyata!!
hidup ini bukan kau pinta
mereka bagikan kau bahgia.

caci maki kau telan
semua jadam
rupanya dari "mereka" yang baik baik saja
tidak pernah kata celaka
tidak pernah menghina durja
depan depan mahu mencela katanya
--tiada.

dan

suatu masa
yang memberi buah celaka
memuntah segala durja

itu lah nyata!!
hakikat yang kau sedang tempa.

konon konon
 itu semua nista.
usahlah.

hidup kau,
sejuta kali kau kata pada dia
sekerat pun tak bermakna
kalau dia tidak pilih untuk ada.

hidup kau
tak usah kau kata pada dia
begini begitu kisah dia

kerna dia
cuma bersandirwara.

lelah kau hela
desah kau lepas
cuma kau yang rasa
dia, tidak pernah belas.

 buah celaka mencarut minda
membedah  dikma


pelajari ia,

celaka
nista


telan saja.

suatu masa

kau tahu mana babi bertambun yang kau boleh dapatkan.
mulut yang manis manis saja bicaranya
bukan yang awalnya buak celaka ada bersama..

bukan!


itu nyata. 

Wednesday, August 20, 2014

istikharah chenta

bersaksi chenta atas chenta,
dalam tasbih cintaku ini.


ku seru namamu dalam rapid sepertiga.
ku lontar sebuah rindu kala terjaga
namun sahutan tiada.


aku gali kepingan potrait,
ternyata masih anda cinta yang tercalit
membuai rindu, ralit.

dan sebuah rindu
aku kira tiada siapa mahu
ia bertamu
jika nanti hujungnya tiada ketemu.

tempik teriak
aku laung namamu seluruh ceruk
tiada sahut.

kau,
mayanya sahaja ada
--aku kira ianya nyata.

kau,
yang aku puja,
--aku kira perasaan itu nyata
menjelma
bisa di rasa.

rupanya maya sahaja.
barangkali ia.
--aku cuma meneka.

langsung sepertiga
ku lontar sebuah rindu di kala jaga.
--sahutan kekal tiada.
jerit.
--sahutan kekal tiada.
sunyi menerpa.

langsung sepertiga,
ku seru namamu pada DIA,
dalam isktiharah chenta.
--teriakku ini juga tiada gema
tiada sahut yang bersuara
menyata ia ada.
sama
--tiada apa.

cumanya
pecah jerit teriak terlontar,
berbalas damai.
esak tangis sebuah rindu
ada balas dari Empunya.
 ia tetap maya.
cuma bedanya ia mengubat duka.

dulu
teriak jerit menyeru kamu
pinta kau balas rindu aku
diseru hari hari tiap waktu
pintaku moga kau tahu
rasa cinta yang bertamu ini untuk kamu.
ya!!! kamu!

langsung sepertiga
kau
aku seru berkali kali tiap waktu
dalam rindu

pintaku

--kalau suatu hari nanti
istikharah chenta ini
jawabnya bukan untuk dimiliki,
aku cuma mahu kau pergi
pergi,
--dari maya dan realiti.

pintaku,

--kalau suatu hari nanti
istikharah chenta ini
memberi sebuah tahu
bahwa engkau bukan yang ditunggu,
aku cuma mahu
kau berlalu
bersama semua kepingan rindu.

aku seru namamu
dalam sendu
yang syahdu.
semoga TUHAN tahu,
yang aku tak pernah  henti mendoakanmu.

hidup aku dalam semalam
masih.
 semalam yang memberi bugar
kekal.

--
 hingga hari ini terasa nyaman bekalnya.

hidup aku dalam semalam
yang engkau beri teguk kasih
aku kan simpan
biarpun pedih.

aku pilih untuk benamkan
--rasa cinta
--rasa kasih
--rasa rindu
--rasa damai
untuk kamu.

biar kekal
dalam jasad
terkunci rapat.

aku damparkan
sebentang harapan
agar KHALID makbulkan
dan engkau akukan

demi TUHAN,

istikharah ini
aku kirimkan sama
berbondong impian
agar Tuhan makbulkan,
dan aku aminkan.