Followers

Wednesday, October 1, 2014

vaksin

 suatu hari,
aku kesal sama hidup.
lalu aku tanya Tuhan
mengapa?

--lupa aku Tuhanku telah lama memberi jawab-

(sifat sifat yang baik itu) tidak dianugerahkan melainkan kepada orang orang yang sabar dan juga tidak dianugerahkan melainkan kepada orang yang mempunyai kelebihan yang besar. (surah yusuf:35)

rundum duka semalam mengoyak gumpal darah beku yang namanya hati.
aku tanya lagi sama Tuhanku.
mengapa aku.
apa salah aku hingga kau berikan aku
satu demi satu kepayahan hingga
hatiku menggoyah.


-- wahai orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaran kamu dan bersediahlah serta bertawakal lah kepada Allah supaya kamu berjaya. (Surah al imran ayat 200) 


Tuhan berapa lama lagi aku harus sabar. Getir ini terlalu payah Tuhan.
Hingga bila lagi aku mesti lalu. Tiada daya tuhan!
Lupa aku Tuhan jadikan aku hambanya. Lalu DIA jua berhak keatas apa nya aku.


-- dan sesungguhnya kami tetap akan menguji kamu agar kami mengetahui orang yang berjuanh dan bersabar daripada kalangan kamu dan agar kami dapat mengesahkan (benar atau tidak) berita mengenai keadaan kamu --
(Surah muhammad ayat 31)


-- patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman sedangkan mereka tidak diuji dengan sesuatu cubaan" (surah al ankabut ayat 2) 


Tuhan. Aku juga impi syurgaMu.
Cuma dayaku tiada.
Dunia ini bukan tempatku.
Pulangkan aku ke syurgamu
Dengan engkau berikan aku rahmat yang tiada sudah.
Tuhan,
Lelah ini aku pulangkan padaMu.
Cuma kejaplah Engkau pegang hatiku!
Jangan lepas ia mentadbir sendiri walaupun sesaat cuma.
-- sesungguhnya setiap kesukaran disertai kemudahan --
Sabarlah
Sabarlah
Sabarlah selagi daya wahai bakal penghuni syurga.

surah Al insyirah 


1) bukanlah kami telah melapangkan bagimu: dadamu (wahai muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayah petunjuk) 

2) dan kami telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan islam)

3) yang memberati tanggunganmu (dengam memberikan berbagai kemudahan dalam melaksanakannya) 

4) dan kami telah meninggikan bagimj : sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat nabi dan berbagai kemuliaan) 

5) oleh itu maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap tiap ksukaran diberi kemudahan

6) ( sekali lagi ditegaskan) : bahawa sesungguhnya tiap tiap kesukaran disertai kemudahan
Demi Tuhan

Letakkan sandaran pada tali Allah nescaya tiada kan hilang lagi tempat kebergantungan.
_________________________________________________________________________________



Ini nama dia : vaksin hidup


Sy tulis waktu sy rasa hidup ini sudah tidak punya apa apa.
Hidup ini kelam ditinggal dari semua

Sendiri.

Pada apa lagi mahu digantung harap agar secebis tabah resap ke dalam hati.

Hari hari pujuk.
Sabar.

Nyata ianya gagal.
Nyata ianya tidak mudah seperti yang kita tuturkan.
Sabar dan ikhlas.
Allah letakkan ganjaran syurga kerana payahnya ia untuk digapai.
Sy bisik pada jiwa kontang,
ALLAH tidak pernah tinggal sy sendiri
Cuma sy yang lari dari Allah.
Sy lah yang mesti kembali pulang.

Ini penawar untuk sy.
Yg sy gali dalam kitab Allah, Allah suruh sy jadikan ia pedoman untuk kita ummah muhamad.


Tulisan ni. Untuk sayembara puisi cari jalan pulang.
Semoga kitalah ummah yg rasul tunggu di lepasan titian sirat ke syurga.



Pada yang pernah lalu jalan kelam.
Pada yang pernah hanyut ke jeram 
Pada yang pernah lunyai dalam jijik noda
Pada yang pernah berhenyak dosa
Pada yang pernah lupa Allah murka
Pada yang pernah bersulam nista
Pada yang pernah disinis cela
Pada yang pernah menempa dusta

mari sy bisik sebuah cerita gembira,

Tuhan kita senantiasa ada.
Tiada Dia meninggal kita,
Tiada Dia memilih rupa dan masa,

cuma
kalau hidup berkalung dosa
jangan biar kekal pilih jalan neraka


busuk bagaimana pun
hina bagaimana pun
lewat bagaimana pun

pulanglah.
balik lah.
selagi ada sebuah sempat.
kejarlah.

Demi TUHAN, pemilik  jagat ini.
Aku katakan,
Allah sebaik baik pengatur dan pelindung yang ada.

Kotor noda
hitam likat
dusta caci
---yang kau tempa

saat seluruh dunia meludah durja ke arah kamu,
DIA ada. sentiasa ini.

Saat seluruh dunia mencebik jijik ke arah kamu,
 DIA ada, takpernah tinggal. menunggu kembalinya kita!!

 calit noda dan dosa
membalut segumpal.

bagaimana pun ia,

carilah masa,
Buang.

Demi TUHAN, yang tidak pernah lokek memberi limpah
meski cela kita terlalu likat!
malu sungguh diri ini.

vaksin yang menarik cela ini
tiada lain,
Al- karim kiriman YANG MAHA PENYAYANG.

sungguh,
Yang memujuk diri ini kembali sesudah cela lapis
Quran.

yang memujuk diri ini kembali tatih mencari sinar sesudah sesat,
Quran.

Sungguh.

lambat bagaimanapun ia,

tiada mengapa.
asal kembali perlahan.
memadai ia

TUHAN kan ada.
SYURGA NERAKA DIA EMPUNYA,
serah segala.
biar DIA yang menilai kita.

=)

No comments :

Post a Comment